Siri Kajian Hadith: Doa Berbuka Puasa

Antara Redaksi doa berbuka puasa yang masyhur terutama di Nusantara ialah:

كَانَ الـنَّبــِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَإِذَا أَفْطَرَ قَالَ بــِسْمِ اللهِ اَللَّـهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَعَلَى رِزْقـِكَ أَفْطَرْتُ فَـتــَقَـبَّلْ مِنِّيْ إِنــَّكَ أَنـــْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِـيْمُ

“ApabilaNabi shallallahu ‘alaihi wasallam berbukapuasa, beliauberdoa: “Dengannama Allah, ya Allah, untuk-Mu akuberpuasadandenganrizqi-Mu akuberbuka. Makaterimalahpuasaku, sesungguhnyaEngkauMahaMendengarlagiMahaMengetahui”(HR. Abu Daud dll.)

1476762_10201216862329647_2027166840_n

Hadits do’a berbuka puasa ini diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dengan “mursal” (dalam sanadnya tidak disebutkan shahabat perawi haditsnya) dari Tabi’in Mu’adz bin Zuhrah.

Hadits tersebut juga diriwayatkan oleh Ibnu Sunni dalam Amal al-Yaum wa al-Lailah dan ath-Thabarani dalam al-Mu’jam al-Ausath dari Abdullah bin Abbas secara “marfu’” yang dhaif sebagaimana dikatakan oleh Imam an-Nawawi dalam al-Majmu’ syarah al-Muhadzdzab (VI/362)Juga diriwayatkan oleh ad-Daraquthni dalam al-Afrad dari Anas bin Malik.

Hadits mursal riwayat Abu Daud di atas dinilai “hasan” oleh banyak ulama, seperti Syaikhul Islam Zakariyya al-Anshari dalam Asna al-Mathalib, Imam ar-Ramli dalam Nihayah al-Muhtajdan lain-lain.

Al-Hafizh al-Munawi dalam Faidh al-Qadir (V/130), mengutip dari al-Hafizh Ibnu Hajar, berkata:

عَنْ مُعَاذ بنِ زُهْرَةَ وَيُقَالُ أَبُو زُهْرَة الضَّبِّي التَّابِعِيّ قَالَ فِيْ التَّقْرِيْبِ كَأَصْلِه : مَقْبُولٌ أَرْسَلَ حَدِيْثًا

“Dari Mu’adz bin Zuhrah, dikatakan dia adalah Abu Zuhrah adh-Dhabbi at-Tabi’i. Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam at-Taqrib, sebagaimana dalam kitab asalnya, Mu’adz adalah perawi maqbul yang memursalkan hadits”.

Bahkan, al-Hafizh al-Munawi juga menyebutkan, jika Ibnu Hibban memasukkan Mu’adz bin Zuhrah dalam kitabnya ats-Tsiqat.

Dengan demikian dapat dipastikan, Mua’adz tersebut tidak majhul tetapi perawi tsiqah.

Sementara itu, al-Albani dalam kitabnya Shahih Sunan Abi Daud (II/264) saat memberikan alasan lemahnya hadits Abu Daud diatas, berkata:

قُلْتُ: إِسْنَادُهُ ضَعِيْفٌ مُرْسَلٌ؛ مُعَاذُ هَذا تَابِعِيّ مَجْهُولٌ، وَبِالاِرْسَال أَعَلَّهُالحاَفِظُ المُنْذِرِيّ

“Aku (al-Albani) berkata: “Sanadnya dhaif mursal, Mu’adz ini adalah tabi’in yang majhul, dan mursal adalah illat sebagaimana yang disebutkan al-Hafizh al-Mundziri”

Menurut saya yang dhaif ini, penilaian tersebut sangatlah aneh. Jika hadits tersebut dinilai dhaif disebabkan sisi mursal-nya, sebagaimana ahli hadits yang mengkategorikan hadits mursal sebagai hadits dhaif, saya setuju itu. Tetapi jika penilaian dhaif tersebut disebabkan tabi’in Mu’adz bin Zuhrah yang dianggap majhul, maka penilaian tersebut sangat bertentangan dengan penilaian al-Hafizh Ibnu Hajar dan Ibnu Hibban di atas.

Ada kemungkinan, hadits diatas adalah hadits maushul (bukan mursal). Al-Munawi berkata:

وَيُمْكِنُ كَوْنُ الحَدِيْثِ مَوْصُوْلاً وَلَوْ كَانَ مُعَاذٌ تَابِعِيّا لِاحْتِمَالِ كَوْنِ الَّذِي بَلَّغَه لَه صَحَابِيّ وَبِهَذَا الاِعْتِبَار أَوْرَده أبُو دَاوُد فِي السُّنَنِ وَ بِالاعْتِبَار الآخَر أَوْرَدَهُ فِي المَرَاسِيْلِ

“Ada kemungkinan hadits diatas adalah maushul, meski Mu’adz adalah tabi’in, karena ada kemungkinan yang menyampaikan kepada dia adalah shahabat. Memandang sisi ini, Abu Daud memasukkannya dalam as-Sunan, dan memandang dari sisi yang lain ia memasukkannya dalam al-Marasil

Dan jika betul hadits di atas adalah maushul, maka statusnya menjadi sangat jelas, bahwa hadits tersebut adalah hasan dan boleh dijadikan hujjah secara mutlak.

Kalaupun hadits di atas lemah menurut ahli hadits, karena ke-mursalannya tersebut, maka bukankah majoriti ulama sepakat bahwa hadits dhaif boleh dijadikan hujjah dalam fadhilah amal?

Imam Mulla Ali al-Qari dalam Mirqah al-Mafatih (VI/475), ketika membicarakan hadits Abu Daud tersebut, berkata:

قَالَ ابنُ حَجَرٍ: وَهُوَ مَعَ إرْسَالِهِ حُجَّةٌ فِي مِثْلِ ذَلِكَ عَلَى أَنَّ الدَّارَقَطْنِي والطَّبَرَانِيّ رَوَيَاهُ عَن ابنِ عبَّاسٍ بِسَنَدٍ مُتَّصِلٍ لَكِنَّه ضَعِيْف وَهُوْ حُجَّةٌ أَيْضًا

“Ibnu Hajar berkata: “Hadits tersebut dengan kemursalannya adalah hujjah dalam masalah seperti itu, juga ad-Daraquthni dan ath-Thabarani meriwayatkan dari Ibnu Abbas dengan sanad muttasil tetapi dhaif. Dan itu juga hujjah”.

Mulla Ali al-Qari juga melanjutkan:

وَحَدِيْثُ ابنِ عبَّاسٍ أَخْرَجه ابنُ السُّنِّيّ أَيْضاً وَفِي الباَبِ عَنْ أنَسٍ أخْرَجَه الطَّبَرَاني فِي الأوْسَط، وَهُو أيْضاً ضَعِيف. وَيكُوْن هُو وَحَدِيثُ ابنِ عبّاسٍ شَاهِداً لِحَدِيْث مُعَاذ يُقَوَّى بِهِمَا

“Hadits Ibni Abbas dikeluarkan oleh Ibnu Sunni juga. Dan dalam bab ini dikeluarkan dari Anas oleh ath-Thabarani dalam al-Ausath. Juga dhaif. Dan hadits tersebut dan hadits Ibni Abbas dalah syahid terhadap hadits Mu’adz yang menjadi kuat dengan keduanya”.

Dengan demikian, menjadi sebuah kesalahan apabila hadits Abu Daud diatas di nilai lemah secara mutlak.

Sedangkan hadits yang shahih tentang doa berbuka puasa Rasulullah adalah:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَفْطَرَ قَالَ ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَّتْ الْعُرُوقُ وَثَبَتَ الْأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللَّه

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika berbuka membaca doa: (terjemah)“Rasa haus telah hilang, urat leher telah basah, semoga mendapat pahala insya Allah” (HR. Abu Daud)

Mulla Ali al-Qari juga menyinggung hadits doa puasa di atas yang terdapat tambahan seperti berikut:

اَللَّـهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ اَمَنْتُوَعَلَى رِزْقـِكَ أَفْطَرْتُ

“Ya Allah, untuk-Mu akuberpuasa, kepada-Mu akuberiman, atasrezeki-Mu akuberbuka”

Ia berkata: “Adapun doa yang tersebar di masyarakat dengan tambahan ‘wabika aamantu’ sama sekali tidak ada asalnya, walau secara makna benar.”

Juga tambahan bergaris:

اَللَّـهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ اَمَنْتُوَعَلَى رِزْقـِكَ أَفْطَرْتُبِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

“Ya Allah, untuk-Mu akuberpuasa, kepada-Mu akuberiman, atasrezeki-Mu akuberbuka, aku memohonrahmat-Mu wahai Dzat yang Maha Penyayang.”

Juga tidak ada asalnya.

Lalu, apakah dibenarkan berdoa puasa dengan kalimat lengkap dengan tambahannya seperti diatas? Menurut pemahaman saya, minimum ada tiga pembahasan terkait dengan jawapan pertanyaan tersebut. Pertama, anggapan bahwa susunan kalimat tersebut bukan datang dari Rasulullah. Kedua, anggapan bahwa kalimat tersebut dari Rasulullah tetapi sudah bercampur dengan tambahan. Ketiga, anggapan bahwa susunan kalimat tersebut datang dari Rasulullah.

Berdoa dengan kalimat di atas, dengan dua anggapan yang pertama, tidak menjadi masalah selama tidak diyakini demikianlah kalimat yang datang dari Rasulullah atau menganggap tambahan tersebut juga dari Rasulullah. Sementara anggapan yang ketiga adalah salah anggapan, meski berdoa dengan doa seperti itupun tidak menjadi masalah.

Mengapa tidak menjadi masalah? karena dalam doa sebelum berbuka Rasulullah sama sekali tidak menetapkan doa tertentu, terbukti ada beberapa riwayat berbeza-beza tentang doa buka puasa tersebut, baik yang shahih atau dhaif. Hal ini mengindikasikan, Rasulullah tidak menetapkan salah satu yang harus dibaca. Dan jika demikian, ulama pun tidak melarang menambah kalimat lain selama tambahan tersebut tidak bertentangan dengan yang disyariatkan, dan faktanya tambahan tersebut juga tidak bertentangan.

Hal ini mirip dengan anjuran sebahagian ulama menambahi beberapa kalimat dalam qunut yang datang dari Rasulullah. Sayyid Abdurrahman ba-Alawi dalam Bughyah al-Mustarsyidin (hal. 47) berkata:

قَالَ فِي البَحْرِ لَوْ زَادَ فِيْه رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ فَحَسَنٌ

“(Ar-Ruyani) dalam al-Bahr berkata: “Andai qunutnya ditambahi “Rabbighfir warham wa Anta Khairurrahimiin” maka itu bagus”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri bersabda:

إنّ لِلصَّائِمِ عِنْدَ فِطْرِهِ لَدَعْوَةً ما تُرَدُّ

“Sesungguhnya saat berbuka, orang yang puasa memiliki doa yang tidak akan ditolak” (HR. Hakim dan Ibnu Majah)

Hadits ini hanya menganjurkan doa berbuka puasa, tanpa ada ketentuan manakah yang harus dibaca. Dan tentu saja boleh saja bagi kita berdoa dengan doa yang datang (ma’tsur) dari Rasulullah, dan itulah yang afdhal, juga boleh dengan doa buatan atau doa-doa karangan ulama salaf, karena tidak ada larangan.

Jadi permasalahnnya adalah, bukan masalah boleh dan tidaknya berdoa dengan doa tambahan di atas, tetapi masalahnya terletak pada lebih afdhal mana antara tidak menambahi kalimat lain dalam doa Rasulullah atau menambahi.

Menuduh palsu kalimat doa di atas pun juga tidak boleh, kecuali ada yang menisbatkannya doa tambahannya tersebut kepada Rasulullah.

Jika ditanyakan, bukankah dalam ibadah adalah tauqifi (ada contohnya langsung dari Rasulullah) sehingga tidak diperkenankan menambah-nambahi, dan doa buka puasa adalah ibadah? Jawabnya adalah, bahwa ibadah yang bersifat tauqifi dan tidak boleh diqiyas-qiyaskan adalah ibadah mahdhah atau ibadah yang bersifat ushuliyyah, bukan yang bersifat furu’iyyah. Sedangkan bacaan doa berbuka puasa ini bukan ibadah mahdhah tetapi termasuk furu’iyyah.  Silakan rujuk kitab al-Qiyas fil Ibadat karya Ustadz Rami bin Muhammad Jibrin al-Maqdisi dan Mafhum al-Bid’ahkarya Dr. Abdul Ilah bin Husain al-Arfaj, atau al-Bid’ah al-Mahmudah wa al-Bid’ah al-Idhafiyyahkarya Abdul Fattah bin Shalih Qudaisy al-Yafi’i, atau Iqamat al-Hujjah ala anna Iktsar min at-Ta’abbud Laisa Bid’ah karya Syaikh Abdul Hayyi al-Luknawi yang di tahqiq Syaikh Abdul Fattah Abu Ghuddah.

Wallahu A’lam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *