Home »Menjawab Wahabi »Sebab Ibn Taimiyah Dibantah dan Dipenjarakan Oleh Para Ulama dan Qadhi Sebab Ibn Taimiyah Dibantah dan Dipenjarakan Oleh Para Ulama dan Qadhi Review By: aswj-rg.com Restoran: Menjawab Wahabi

Dalam artikel ini kami akan membahas tentang sebab Ibnu Taimiyyah dibantah dan ditahdzir oleh banyak ulama, dan sebab ia mendapat hukuman penjara oleh ulama dan para qadhi saat itu. Dan kami galakkan pembaca juga membaca artikel-artikel kami sebelumnya tentang ini iaitu Ibnu Taimiyah Dalam Pandangan Ulama Ahlussunnah dan Pandangan Al Hafidz Ibnu Hajar Al-Asqalani Terhadap Ibnu Taimiyah.

 

Di antara ulama yang terang-terangan memvonis (menghukumi) Ibnu Taimiyyah berpaham tajsim dan menyebutkan penyimpangan-penyimpangannya adalah :

 

1. al-Imam al-Hafidz Taqiyyuddin Ali bin Abdil Kafi as-Subuki[1] :

أما بعد، فإنه لما أحدث ابن تيمية ما أحدث في أصول العقائد، ونقض من دعائم الإسلام الأركان والمعاقد، بعد أن كان مستترا بتبعية الكتاب والسنة، مظهرا أنه داع إلى الحق هاد إلى الجنة، فخرج عن الاتباع إلى الابتداع، وشذ عن جماعة المسلمين بمخالفة الإجماع، وقال بما يقتضي الجسمية والتركيب في الذات المقدس

“ Amma ba’du, sesungguhnya ketika Ibnu Taimiyyah melakukan suatu hal yang baru dalam pokok akidah, dan membatalkan dari pondasi-pondasi Islam, rukun dan dasar akidah, setelah ia menutup dengan mengikuti al-Quran dan Sunnah, menampakkan bahwa ia mengajak kepada kebenaran, menunjukkan kepada surga, kemudian ia keluar dari mengikuti itu semua menuju bid’ah, dan menyempal dari kumpulan Muslimin dengan melanggar ijma’ dan mengucapkan sesuatu yang menyebabkan penjisiman dan susunan terhadap Dzat Allah Yang Maha Suci…”[2]

 

2. Syaikh ‘Imaduddin Abul Fida mengatakan :

 

وفيها استدعي تقي الدين أحمد بن تيمية من دمشق إلى مصر ، وعقد له مجلس ، وأمسك وأودع الاعتقال ، بسبب عقيدته ، فإنه كان يقول بالتجسيم على ما هو منسوب إلى ابن حنبل

“ Dan pada tahun 705 H, Taqiyyudin Ahmad bin Taimiyyah berangkat dari Damaskus menuju Mesir, dan membuat suatu majlis, lalu ia ditahan di buih sebab akidahnya, karena konon ia mengucapkan tajsim yang ia nisbatkan kepada Ahmad bin Hanbal “.[3]

 

3. al-Imam ash-Shafadi, beliau adalah salah satu murid Ibnu Taimiyyah, beliau mengatakan :

 

 ولم يزل العوام بمصر يعظمونه إلى أن أخـذ في القـول على السيدة نفيـسة فأعرضوا عـنه

“ Kaum awam Mesir senantiasa mengagungkannya (Ibnu Taimiyyah), hingga (suatu hari) ia (Ibnu Taimiyyah) menjelekkan sayyidah Nafisah, maka kaum awam berpaling darinya “.[4]

 

Di dalam kitab Syarhnya atas Lamiyatul ‘Ajam, beliau juga berkomentar :

 

  قلت وكذا ايضاً كان الشيخ الإمام العالم العلامة تقي الدين أحمد ابن تيمية رحمه الله تعالى علمه متسع جداً إلى الغاية وعقله ناقص يورطه في المهالك ويوقعه في المضايق

“ Aku (ash-Shafadi) katakan : “ Demikian juga syaikh, imam, al-alim, al-allamah Taqiyuddin Ahmad bin Taimiyyah rahimahullah, adalah orang yang ilmunya luas sekali akan tetapi akalnya kurang, yang menyebabkannya jatuh dalam kehancuran dan kesempitan “.[5]

 

Beliau juga mengatakan :

 

وضيع الزمان في رده على النصارى والروافضة ومن عاند الدين أو ناقضه ، ولو تصدى لشرح البخاري أو لتفسير القرآن العظيم لقلد أعناق أهل العلوم بدر كلامه النظيم

“ Masa dihabiskan (Ibnu Taimiyyah) untuk membantah kaum Nashara dan Rawafidh dan kaum yang memusuhi agama Islam. Seandainya masa digunakan untuk mensyarahi kitab Bukhari atau tafsir al-Quran yang Agung, niscaya para ulama akan mengikuti ucapannya “.[6]

 

4. al-Imam al-Hafidz Syamsuddin Muhammad bin Jabir al-Wadi Aasyi al-Andalusi al-Maliki (w 749 H) mengatakan :

احمد بن عبدالحليم بن عبدالسَّلام بن عبدالله بن أَبي القاسم بن محمَّد بن تَيْميَّة. مفتي الشام، ومحدِّثه، وحافظه، ويركب شواذ الفتاوي، ويزعم أَنَّه مجتهد مصيب

“ Ahmad bin Abdul Halim bin Abdus Salam bin Abdullah bin Abil Qasim bin Muhammad bin Taimiyyah, seorang mufti Syam dan ahli hadits, juga hafidz, ia melakukan fatwa-fatwa yang menyimpang dan mengaku ia seorang mujtahid lagi benar “ [7]

 

5. Syaikh Ibnu Hajar Al-Haitamy. Beliau mengatakan dalam kitabnya :

 

وان العالم قديم بالنوع ولم يزل مع الله مخلوفا دائما فجعله موجتا بالذات لا فاعلأ بالاختيار تعالى الله عن ذلك، وقوله بالجسمية، والجهة والانتقال، وانه بقدر العرش لا أصغر ولا أكبر، تعالى الله عن هذا الافتراء الشنيع القبيح والكفر البراح الصريح

“ (Ibnu Taimiyyah telah berpendapat) bahwa Alam itu bersifat dahulu dengan satu macam, dan selalu makhluk bersama Allah. Ia telah menyandarkan alam dengan Dzat Allah Swt bukan dengan perbuatan Allah scra ikhtiar, sungguh Maha Luhur Allah dari penyifatan yang demikian itu. Ibnu Taimiyyah juga berkeyakinan adanya jisim pada Allah Swt, arah dan perpindahan. Ia juga berkeyakinan bahwa Allah tidak lebih kecil dan tidak lebih besar dari Arsy. Sungguh Allah maha Suci atas kedustaan keji dan buruk ini serta kekufuran yang nyata “.[8]

 

6. Ibn Rajab al-Hanbali termasuk yang menghujat Ibnu Taimiyyah sebagaimana dinaqal oleh Abu Bakar al-Hashni asy-Syafi’i :

 

ابن رجب الحنبلي ممن يعتقد كفر ابن تيمية وله عليه الرد، وكان يقول بأعلى صوته في بعض المجالس: معذور السبكي في تكفيره

“ Ibnu Rajab al-Hanbali termasuk orang yang bekeyakinan kafirnya Ibnu Taimiyyah, dan ia memiliki karya bantahan atasnya. Ia konon juga mengatakan dengan suara tinggi di salah satu majlisnya, “ As-Subuki memang beralasan di dalam mengkafirkan Ibnu Taimiyyah “.[9]

 

7. al-Hafidz Ibnu Katsir berpaling dari Ibnu Taimiyyah. Beliau merupakan salah satu murid Ibnu Taimiyyah, sebagaimana diceritakan oleh al-Hafidz Ibnu Hajar al-Atsqalani :

 

 و نقم عليه إفتاؤه بمقالات ابن تيمية، ثم أظهر الرجوع عن ذلك فنافره التيميون  فلم يكن مع هؤلاء ولا مع هؤلاء، وكان قد ترك الإفتاء بأخرة

“ Fatwa-fatwanya ditentang karena menaqal pendapat-pendapat Ibnu Taimiyyah, kemudian ia menampakkan rujuk (kembali) atas semua itu, maka para pengikut fanatik Ibnu Taimiyyah menjauhinya. Maka Ibnu Katsir, tidak bersama mereka (yang menentangnya) dan juga tidak bersama mereka (pengikut fanatik Ibnui Taimiyyah), dan di akhir usianya ia telah meninggalkan berfatwa “.[10]

 

8. al-Imam ‘Afifuddin al-Yafi’i, beliau dalam kitabnya Miraah az-Zaman mengatakan tentang Ibnu Taimiyyah :

 

وله مسائل غريبة أنكر عليه فيها، وحبس بسببها مباينة لمذهب أهل السنة.ومن أقبحها نهيه عن زيارة قبر النبي عليه الصلاة والسلام ، وطعنه في مشايخ الصوفية العارفين كحجة الإسلام أبي حامد الغزالي، والأستاذ الإمام أبى القاسم القشيري والشيخ ابن العريف ، والشيخ أبي الحسن الشاذلي ، وخلائق من أولياء الله الكبار ، الصفوة الأخيار ، وكذا كل ما قد عرف من مذهبه كمسالة الطلاق وغيرها ، وكذلك عقيدته في الجهة ، وما نقل عنه فيها من الأقوال الباطلة ، وغير ذلك مما هو معروف في مذهبه

“ Ia (Ibnu Taimiyyah) memiliki masalah-masalah yang aneh yang diingkari oleh para ulama, dan dengan sebab masalah itu ia dipenjarakan, karena bertentangan dengan madzhab Ahlus sunnah. Di antara masalahnya yang paling buruk adalah pelarangannya dari ziarah ke makam Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, tuduhan-tuduhannya terhadap para syaikh shufiyyah seperti hujah Islam Imam Ghazali, Ustadz Abul Qasim al-Quysairi, Syaikh Ibnul ‘Arrif, syaikh Abul Hasan asy-Suadzili, dan beberapa wali besar, demikian juga orang yang mengetahui madzhabnya (Ibnu Taimiyyah) seperti masalah talaq dan selainnya. Demikian juga akidah jihah (arah)nya, dan semua ucapan bathil yang ternukilkan darinya yang sudah ma’ruf dari madzhabnya “.[11]

 

9. al-Hafidz Shalahuddin al-‘Alaai (guru al-Hafidz al-Iraqi), menyebutkan beberapa persoalan yang bertentangan dengan jumhur ulama dalam masalah furu’ dan ushul. Sebagaimana dinaqalkan oleh al-Hafidz Syamsuddin bin Thulun di antaranya ; masalah talaq tiga, talaq haid, sholat tidak wajib diqadhai kalau ditinggalkan secara sengaja, orang junub boleh sholat sunnah di malam hari dengan bertayammum. Dan juga dalam masalah ushul di antaranya :

 

وأما مقالاته في أصول الدين فمنها قوله : إنَّ الله سبحانه محل الحوادث، تعالى الله عما يقول علوا كبيرا. وانه مركب مفتقر إلى ذاته افتقار الكل إلى الجزء. وان القرءان مُحدَث في ذاته تعالى. و أنَّ العالم قديم بالنوع ولم يزل مع الله مخلوق دائما، فجعله موجبا بالذات لا فاعلا بالاختيار. ومنها قوله بالجسمية والجهة والانتقال وهو مردود

“ ….Adapaun ucapan-ucapannya dalam masalah ushul Agama di antaranya; Sesungguhnya Allah Ta’ala boleh ditempati dengan hal yang baharu (Maha Suci Allah dari apa yang ia katakan), dan Allah tersusun, butuh terhadap Dzat-Nya sebagaimana butuhnya keseluruhan terhadap satuan. Dan sesungguhnya al-Quran adalah baharu dalam Dzat Allah Ta’ala, sesungguhnya alam ini maha dahulu secara nau’nya dan senantiasa Allah bersama makhluk-Nya, maka ia mewajibkan selalu bersama Dzat bukan berbuat secara ikhtiyar. Di antara ucapannya juga yaitu bahwa Allah berjisim dan berarah dan berpindah, ini adalah tertolak “.[12]

 

10. al-Imam al-Hafidz Waliyuddin al-Iraqi mengatakan :

 

و أما الشيخ تقي الدين ابن تيمية فهو إمام واسع العلم ، كثير الفضائل والمحاسن ، زاهد في الدنيا ، راغب في الآخرة على طريق السلف الصالح ، لكنه كما قيل فيه :علمه أكبر من عقله ، فأداه اجتهاده إلى خرق الإجماع في مسائل كثيرة ، قيل إنها تبلغ ستين مسالة ، فأخذته الألسنة بسبب ذلك ، وتطرق إليه اللوم ، وامتحن بهذا السبب ، ومات مسجونا بسبب ذلك

“ Adapun syaikh Taqiyyuddin Ibnu Taimiyyah maka dia adalah seorang imam yang luas ilmunya, banyak keutamaan dan kebaikannya, zuhud dalam dunia, antusias dalam akherat dengan jalan salaf shalih, akan tetapi dia sebagaimana dikatakan adalah ilmunya lebih besar dari akalnya, maka menyebabkan ijtihadnya melanggar ijma’ di dalam banyak persoalan, ada yang mengatakan mencapai 60 persoalan, maka banyak omongan tentangnya karena hal itu, dan cacian terhadapnya, sehingga ia mendapat ujian sebab hal ini dan wafat dalam keadaan dipenjara dengan sebab itu semua “.[13]

Dan banyak lagi ulama lainnya yang yang menjelaskan penyimpangan-penyimpangan Ibnu Taimiyyah. Wahai pembaca, para ulama di atas, adalah para ulama besar Ahlus sunnah wal Jama’ah yang tidak diragukan lagi keluasan ilmu dan keshalihannya. Mungkinkah mereka semuanya salah dalam menilai Ibnu Taimiyyah, mungkinkah mereka hanya berdusta atau memfitnah tanpa dasar ilmu ? tidak mungkin sekian banyak ulama sepakat dalam memfitnah Ibnu Taimiyyah.

Memang pada awal urusannya sebelum tahun 698 H, Ibnu Taimiyyah senantiasa dalam kebaikan dan penerimaan di mata awam dan ulama, akan tetapi selepas tahun itu Ibnu Taimiyyah mulai berubah haluan dan nyeleneh dalam banyak fatwa-fatwanya sehingga banyak ulama yang menasehatinya hingga sampai menghujat dan membantahnya, berlanjut sampai memenjarakannya disebabkan ia terus berfatwa dengan ucapan-ucapan yang melanggar ijma’, semua itu dilakukan para ulama dan qadhi setelah memanggil Ibnu Taimiyyah dan mengajkanya berdialog sampai tuntas dalam setiap masalah yang dipersoalkan. sebagaimana disebutkan dalam kitab-kitab tarikh yang mu’tabar.

 

Al-Hafidz Ibnu Hajar bercerita :

 

وأول ما أنكروا عليه من مقالاته في شهر ربيع الأول سنة 698 قام عليه جماعة من الفقهاء بسبب الفتوى الحموية وبحثوا معه ومنع من الكلام

“ Dan awal persoalan-persoalan yang diingkari oleh para ulama adalah di bulan Rabi’ul Awwal tahun 698 H, sekelompok ulama fiqih mendatangi Ibnu Taimiyyah sebab fatwanya dalam Hamawiyyahnya. Para ulama berdialog dengannya dan melrangnya berbicara “[14]

 

Seketika itu juga ada sebgaina ulama yang menulis kitab bantahan terhadap fatwa Hamawiyyah Ibnju Taimiyyah di antaranya al-Allamah asy-Syihab bin Jahbal asy-Syafi’i.

 

Enam tahun setelahnya yakni pada tahun 705 H, Ibnu Taimiyyah diminta oleh para qadhi dan fuqaha ke majlis Amir al-Afram di Damsyqus, untuk mendialogkan akidah Ibnu Taimiyyah, terjadilah dialog panjang yang bertahap di beberapa majlis. Para ulama saat itu terus memanggil Ibnu Taimiyyah di beberapa majlis untuk mendialogkkan pendapat-pendapatnya yang menyimpang dari ijma’ dan soal akidahnya yang diingkari ulama. Maka Ibnu Taimiyyah ditanya tentang aqidahnya, lalu ia mengutarakan sedikit dari aqidahnya. Kemudian dihadirkan kitab aqidahnya Al-Wasithiyyah dan dibacakan dalam persidangan, maka terjadilah pembahasan yang banyak dan masih ada sisa pembahasan yang ditunda untuk sidang berikutnya. Kisah ini banyak diriwayatkan dalam kitab-kitab Tarikh semisal ad-Durar al-Kaminan karya al-Hafidz Ibnu Hajar al-Atsqalani, al-Wafi bil Wafiat karya imam ash-Shafadi murid Ibnu Taimiyyah, Thabaqat asy-Syafi’iyyah al-Kubra karya imam as-Subuki dan lainnya.

 

“ Ini membuktikan bahwasanya para ulama saat itu yang membantah dan mendudukkan Ibnu Taimiyyah di banyak majlis berkeinginan agar Ibnu Taimiyyah kembali ke jalan yang haq bukan karena iri hati atau hasad sebagaimana dituduhkan kaum wahabi dan para pengikut fanatik Ibnu Taimiyyah saat ini “

 

Di antara ulama yang mampu membungkam Ibnu Taimiyyah adalah syaikh al-imam Kamaluddin az-Zamalkani. Ibnu Syakir al-Kutbi menuuturkan :

 

ثم اتفقوا على أن كمال الدين ابن الزملكاني يحاقق ابن تيمية، وخاف ابن تيمية على نفسه  ، فأشهد على نفسه الحاضرين أنه شافعي المذهب

“ Kemudian para ulama sepakat atas syaikh Kamaluddin bin az-Zamalkani untuk mendebat Ibnu Taimiyyah, maka Ibnu Taimiyyah merasa khawatir atas dirinya, sehingga ia bersaksi di hadapan hadirin bahwa dirinya adalah bermazhab Syafi’i…”[15]

 

Hal yang sama juga dituturkan oleh al-Hafidz Ibnu Katsir :

 

وشكر الناس من فضائل الشيخ كمال الدين ابن الزملكاني وجودة ذهنه وحسن بحثه حيث قاوم ابن تيمية في البحث وتكلم معه

“ Orang-orang berterima kasih atas keutamaan syaikh Kamaluddin bin az-Zamalkani, dan kecerdasannya serta piawainya dalam berdialoh sekiranya mampu membungkam (yang benar adalah ” Menentang”)Ibnu Taimiyyah dalam pembahasan dan berbicara bersamanya “.[16]

 

Setelah sering kali para ulama mendudukkan Ibnu Taimiyyah dan mengajaknya berdiskusi dan mematahkan semua hujjahnya, akhirnya Ibnu Taimiyyah membuat pernyataan taubatnya di hadapan para ulama besar dan para qadhi saat itu, berikut surat pernyataan pertaubatannya yang ia tulis sendiri tanpa adanya pakasaan :

الحمد الله، الذي أعتقده أن في القرءان معنى قائم بذات الله وهو صفة من صفات ذاته القديمة الأزلية وهو غير مخلوق، وليس بحرف ولا صوت، وليس هو حالا في مخلوق أصلا ولا ورق ولا حبر ولا غير ذلك، والذي أعتقده في قوله: ? الرحمن على آلعرش آستوى ? [سورة طه] أنه على ما قال الجماعة الحاضرون وليس على حقيقته وظاهره، ولا أعلم كنه المراد به، بل لا يعلم ذلك إلا الله، والقول في النزول كالقول في الاستواء أقول فيه ما أقول فيه لا أعرف كنه المراد به بل لا يعلم ذلك إلا الله، وليس على حقيقته وظاهره كما قال الجماعة الحاضرون، وكل ما يخالف هذا الاعتقاد فهو باطل، وكل ما في خطي أو لفظي مما يخالف ذلك فهو باطل، وكل ما في ذلك مما فيه إضلال الخلق أو نسبة ما لا يليق بالله إليه فأنا بريء منه فقد تبرأت منه وتائب إلى الله من كل ما يخالفه وكل ما كتبته وقلته في هذه الورقة فأنا مختار فى ذلك غير مكره.

)كتبه أحمد بن تيمية) وذلك يوم الخميس سادس شهر ربيع الآخر سنة سبع وسبعمائة

“ Segala puji bagi Allah yang aku yakini bahwa di dalam Al-Quran memiliki makna yang berdiri dengan Dzat Allah Swt yaitu sifat dari sifat-sifat Dzat Allah Swt yang maha dahulu lagi maha azali dan al-Quran bukanlah makhluq, bukan berupa huruf dan suara, bukan suatu keadaan bagi makhluk sama sekali dan juga bukan berupa kertas dan tinta dan bukan yang lainnya. Dan aku meyakini bahwa firman Allah Swt “ الرحمن على آلعرش آستوى adalah apa yang telah dikatakan oleh para jama’ah (ulama) yang hadir ini dan bukanlah istawa itu secara hakekat dan dhohirnya, dan aku pun tidak mengetahui arti dan maksud yang sesungguhnya kecuali Allah Swt, bukan istawa secara hakekat dan dhohir seperti yang dinyatakan oleh jama’ah yang hadir ini. Semua yang bertentangan dengan akidah I ni adalah batil. Dan semua apa yang ada dalam tulisanku dan ucapanku yang bertentangan dari semua itu adalah batil. Semua apa yang telah aku gtulis dan ucapkan sebelumnya adalah suatu penyesatan kepada umat atau penisbatan sesuatu yang tidak layak bagi Allah Swt, maka aku berlepas diri dan menjauhkan diri dari semua itu. Aku bertaubat kepada Allah dari ajaran yang menyalahi-Nya. Dan semua yang aku dan aku ucapkan di kertas ini maka aku dengan suka rela tanpa adanya paksaan “.

 

Telah menulisnya : Ahmad bin Taimiyyah, di hari Kamis 6 Rabi’ul Akhir 707 H “.[17]

 

Di akhir surat pernyataan itu, Ibnu Taimiyyah menyatakan :

 

وكل ما كتبته وقلته في هذه الورقة فأنا مختار فى ذلك غير مكره. كتبه أحمد بن تيمية حسبنا الله ونعم الوكيل

“ Dan semua yang telah aku tulis dan katakan dalam kertas ini, maka atas dasar kehendak saya bukan karena terpaksa. Telah menulisnya Ibnu Taimiyyah, Hasbunallah wa Ni’mal Wakil “.

 

Surat pernyataaan taubat Ibnu Taimiyyah tersebut telah diketahui dan ditanda tangani oleh para ulama besar dari kalangan 4 madzhab saat itu, di antaranya Ketua hakim, Badruddin bin jama’ah, Muhammad bin Ibrahim Asy-Syafi’i, Abdul Ghoni bin Muhammad Al-Hanbali dan syaikh Ibnu Rif’ah yang telah mengarang kitab Al-Matlabu Al-‘Aali  syarah dari kitab Al-Wasith imam Ghozali sebanyak 40 jilid.

Kemudian setelah itu Ibnu Taimiyyah berulah lagi dengan mengeluarkan fatwa-fatwa yang nyeleneh yang menyimpang dari Ijma’ ulama Ahlus sunnah salah satunya masalah mengharamkan syadd ar-rihal (Usaha keras) mendatangi makam para Nabi, wali dan orang shalih, bahkan menilai safar dalam ziarah tersebut dianggap safar maksyiat yang tidak boleh mengqashar sholat. Sehingga pada tanggal 7 Sya’ban 726 H, Ibnu Taimiyyah dipenjarakan atas rekomendasi para fuqaha dari kalangan 4 madzhab dan para qadhi saat itu. [18]

Banyak sekali para ulama yang awalnya memujinya dengan pujian yang tinggi, namun setelah kejadian itu, mereka membelot dan berpaling dari Ibnu Taimiyyah di antaranya al-Hafidz Shalahuddin al-‘Alaai, al-Imam Kamaluddin bin az-Zamalkaani bahkan ia yang membungkam Ibnu Taimiyyah ketika berdialog dengannya, syaikh Muhammad bin al-Hariri al-Anshari, bahkan beliau salah satu ulama yang merekomndasikan untuk memenjarakan Ibnu Taimiyyah, dan juga al-Hafidz Ibnu Katsir, dan syaikh al-Imam ash-Shafadi.

Sehingga akhir penjara yang ia tempati di benteng Kairo, setelah ia dilarang mengeluarkan fatwa. Hingga beliau menemukan ajalnya dalam penjara tersebut pada malam hari tanggal 22, Dzulqo’dah tahun 728 H.

 

Demikianlah penyebab ditahdzirnya Ibnu taimiyyah oleh para ulama saat itu, dikarenakan perubahan keadaan beliau dengan berbagai macam fatwa-fatwanya yang menyimpang dari ijma’ ulama baik furu’ maupun ushul. Sehingga banyak kaum awam muslimin yang terkena fitnah Ibnu Taimiyyah dengan mengikuti fatwa-fatwa menyimpangnya, sehingga saring serang di antara kaum muslimin saat itu antara pengikut fanatik Ibnu Taimiyyah dan kaum pengikut jumhur ulama. Dari sebab ini pula Ibnu Taimiyyah sering dipenjara setelah para ulama memanggilnya dan mengajaknya berdialog, bahkan kerap kali diajak duduk bersama memabahas apa yang telah difatwakan Ibnu Taimiyyah, dan terkadang Ibnu Taimiyyah negeles (tidak sesuai) dalam menajwabnya, terkadang ia mengaku bermadzhab syafi’i, terkadang pula ia memberikan jawaban yang jauh dari kenyataannya. Namun tetap Ibnu Taimiyyah masih mengeluarkan fatwa-fatwa menyimpangnya padahal ia sudah menulis pernyataan taubatnya di hadapan para fuqaha dari kalangan 4 madzhab dan para qadhi saat itu.

Lalu apa penjelasan detailnya tentang fatwa-fatwa Ibnu Taimiyyah yang dinilai menyimpang oleh para ulama saat itu hingga sekarang ?? insya Allah akan kami bahas pada artikel seterusnya….

 

 

Ibnu Abdillah Al-Katibiy

Kota Santri, 22-06-2014

 

  [1] Siapa yang tak kenal ulama tersohor ini, adz-Dzahabi mengatakan tentang imam Taqiyyuddin as-Subuki berikut ini :

القاضي الإمام العلاّمة الفقيه المحدّث الحافظ فخر العلماء تقي الدين أبو الحسن السُّبكي… كان صادقًا متثبّتًا خيّرًا ديّنًا متواضعًا، حسن السّمت، من أوعيةِ العلم، يدري الفقهَ ويُقررهُ، وعِلمَ الحديثِ ويُحرّرهُ، والأصولَ ويُقرئُها، والعربيةَ ويحققُها…وصنَّفَ التصانيف المتقنة، وقد بقيَ في زمانه الملحوظ إليه بالتحقيق والفضل، سمعتُ منه وسمع مني، وحكم بالشام وحُمِدَتْ أحكامُه، والله يؤيّدُهً ويسدّده

“ seorang qadhi, imam, allamah, al-faqih, al-muhaddits, al-hafidz, kebanggaan ulama : Taqiyyudin as-Subuki Abul Hasan…ia seorang yang jujur, kokoh, baik, agamis dan rendah hati, baik perangainya, bagian dari mutiara ilmu, mengetahui ilmu fiqih dan mematangkannya, juga ilmu hadits dan menguatkannya, ilmu ushul dan bahasa Arab. Banyak menulis karya berharga……” (Mu’jam al-Muktash bi Muhaddits al-‘Ashr, adz-Dzahabi : 116)

Al-Hafidz Shalahuddin al-‘Alaai mengatakan :

الناسُ يقولون: ما جاء بعدَ الغزالي مثله، وعندي أنهم يظلمونه بهذا، ما هو عندي إلا مثل سفيان الثوري

“ Orang-orang mengatakan, tidak ada ulama yang semisalnya setelah imam Ghazali. Menurutku orang-orang itu telah dzalim (tidak tepat), Taqiyyuddin as-Subuki bagiku tidak ada lain seperti Sufyan ats-Tsauri “. (Thabaqaat asy-Syafi’iyyah al-Kubra : 10/197)

 

[2] Ad-Durrah al-Mudhiyyah, as-Subuki

[3] Al-Mukhtashar fii Akhbar al-Basyar, Ibn Katsir.

[4] Al-Wafi bil Wafiat : 4/319

[5]Al-Ghaits al-Musjam fi Syarh Lamiyah al-‘Ajam : 2/386

[6] Al-Jami’ li sirati syaikh al-Islam Ibnu Taimiyyah :287

[7] Kitab Barnamijnya : 1/338

[8] Al-Fatawa Al-Haditsiyyah : 116

[9] Daf’u Syubahin Man Syabbaha wa Tamarrada : 123

[10] Inba al-Ghumar, Ibnu Hajar al-Atsqalani : 1/176

[11] Mir-aah az-Zamaan : 1/277

[12] Dzakhair al-Qashr : 69

[13] Al-Ajwibah al-Mardhiyyah ‘an al-asilah al-Makkiyyah : 92

[14] Ad-Durar al-Kaminah, Ibn Hajar al-Atsqalani : 1/46

[15] ‘Uyun at-Tawarikh, Ibnu Syakir al-Kutbi : Nomer 694 hal. 33

[16] Al-Bidayah wa an-Nihayah : 14/42

[17] Najm al-Muhtadi wa Rajm al-Mu’tadi : 630-631

[18] Kisah ini disebutkan dalam kitab ‘Uyun at-Tawarikh karya Ibnu Syakir al-Kutbi juga ada dalam kitab ad-Durar al-Kaminah karya al-Hafidz Ibnu Hajar dan Sabil al-Huda wa ar-Rasyad, fi Sirah khairil Ibad dan lainnya.

al-Imam al-Hafidz Syamsuddin Muhammad bin Jabir al-Wadi Aasyi al-Andalusi al-Maliki (w 749 H) mengatakan :

احمد بن عبدالحليم بن عبدالسَّلام بن عبدالله بن أَبي القاسم بن محمَّد بن تَيْميَّة. مفتي الشام، ومحدِّثه، وحافظه، ويركب شواذ الفتاوي، ويزعم أَنَّه مجتهد مصيب

“ Ahmad bin Abdul Halim bin Abdus Salam bin Abdullah bin Abil Qasim bin Muhammad bin Taimiyyah, seorang mufti Syam dan ahli hadits, juga hafidz, ia melakukan fatwa-fatwa yang menyimpang dan mengaku ia seorang mujtahid lagi benar ”[1]

[1] Kitab Barnamijnya : 1/338 Sebab Ibn Taimiyah Dibantah dan Dipenjarakan Oleh Para Ulama dan Qadhi | aswj-rg.com | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *