Home »Menjawab Syiah »Menjawab Syubhat Syiah Berkenaan Mutaah Menjawab Syubhat Syiah Berkenaan Mutaah Review By: aswj-rg.com Restoran: Menjawab Syiah

 

Allah berfirman :

فَمَا اسْتَمْتَعْتُم بِهِ مِنْهُنَّ فَآتُوهُنَّ أُجُورَ‌هُنَّ فَرِ‌يضَةً ۚ وَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا تَرَ‌اضَيْتُم بِهِ مِن بَعْدِ الْفَرِ‌يضَةِ .

Menurut syi’ah ayat ini adalah dalil soriih (jelas) tentang dihalalkannya mut’ah, (menurut perspektif syi’ah) kata “istamta’a” disitu berarti mut’ah, dan ujur berarti imbalan sebagai ganti dari istimta’yang diperoleh laki-laki dari pasangan mut’ahnya.

 

Jawab :

 

Ayat ini tidak berbicara tentang mut’ah sama sekali karena ayat ini masih berkaitan dengan ayat sebelumnya yang berbicara tentang hukum perkahwinan jadi tidak benar jika ayat ini dikatakan sebagai dalil mut’ah karena ayat ini masih berbicara tentang hukum perkahwinan. Dimulai dari ayat 23 Allah s.w.t. berfirman :

 

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالَاتُكُمْ وَبَنَاتُ الْأَخِ وَبَنَاتُ الْأُخْتِ وَأُمَّهَاتُكُمُ اللَّاتِي أَرْضَعْنَكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ مِنَ الرَّضَاعَةِ وَأُمَّهَاتُ نِسَائِكُمْ وَرَبَائِبُكُمُ اللَّاتِي فِي حُجُورِكُمْ مِنْ نِسَائِكُمُ اللَّاتِي دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَإِنْ لَمْ تَكُونُوا دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ وَحَلَائِلُ أَبْنَائِكُمُ الَّذِينَ مِنْ أَصْلَابِكُمْ وَأَنْ تَجْمَعُوا بَيْنَ الْأُخْتَيْنِ إِلَّا مَا قَدْ سَلَفَ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ غَفُورًا رَحِيمًا

Ertinya : “Diharamkan kepada kamu berkahwin dengan (perempuan-perempuan yang berikut): ibu-ibu kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan saudara-saudara bapa kamu, dan saudara-saudara ibu kamu dan anak-anak saudara kamu yang lelaki, dan anak-anak saudara kamu yang perempuan, dan ibu-ibu kamu yang telah menyusukan kamu, dan saudara-saudara susuan kamu, dan ibu-ibu isteri kamu, dan anak-anak tiri yang dalam pemuliharaan kamu dari isteri-isteri yang kamu telah campuri; tetapi kalau kamu belum campuri mereka (isteri kamu) itu (dan kamu telahpun menceraikan mereka), maka tiadalah salah kamu (berkahwin dengannya). Dan (haram juga kamu berkahwin dengan) bekas isteri anak-anak kamu sendiri yang berasal dari benih kamu. Dan diharamkan kamu menghimpunkan dua beradik sekali (untuk menjadi isteri-isteri kamu), kecuali yang telah berlaku pada masa yang lalu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

 

lalu ayat 24 disebutkan dan diawali dengan huruf athaf wawu, yang mana dalam ilmu nahu berarti hukum yang berlaku sebelumnya (huruf athaf wawu) juga berlaku pada (kalimat) setelahnya. Pada ayat 24 Allah s.w.t. berfirman :

 

وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ النِّسَاءِ إِلَّا مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۖ كِتَابَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ ۚ وَأُحِلَّ لَكُمْ مَا وَرَاءَ ذَٰلِكُمْ أَنْ تَبْتَغُوا بِأَمْوَالِكُمْ مُحْصِنِينَ غَيْرَ مُسَافِحِينَ ۚ فَمَا اسْتَمْتَعْتُمْ بِهِ مِنْهُنَّ فَآتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ فَرِيضَةً ۚ وَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا تَرَاضَيْتُمْ بِهِ مِنْ بَعْدِ الْفَرِيضَةِ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا

 “Dan (diharamkan juga kamu berkahwin dengan) perempuan-perempuan isteri orang, kecuali hamba sahaya yang kamu miliki. (Haramnya segala yang tersebut itu) ialah suatu ketetapan hukum Allah (yang diwajibkan) atas kamu. Dan (sebaliknya) dihalalkan bagi kamu perempuan-perempuan yang lain daripada yang tersebut itu, untuk kamu mencari (isteri) dengan harta kamu secara bernikah, bukan secara berzina. Kemudian mana-mana perempuan yang kamu nikmati percampuran dengannya (setelah ia menjadi isteri kamu), maka berikanlah kepada mereka maskahwinnya (dengan sempurna), sebagai suatu ketetapan (yang diwajibkan oleh Allah). Dan tiadalah kamu berdosa mengenai sesuatu persetujuan yang telah dicapai bersama oleh kamu (suami isteri), sesudah ditetapkan maskahwin itu (tentang cara dan kadar pembayarannya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.”

 

Kandungan ayat 24 adalah sebagai jawaban atas ayat 23, setelah Allah s.w.t. menjelaskan tentang siapa-siapa yang diharamkan untuk dikahwin pada ayat 23.dengan fiman-Nya حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ, lalu dalam ayat 24 Allah s.w.t menjelaskan yang dihalalkan untuk dikahwin وَأُحِلَّ لَكُمْ. Bahkan ayat 25 masih berbicara tentang hukum perkahwinan. Allah berfirman:

 

وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ مِنْكُمْ طَوْلًا أَنْ يَنْكِحَ الْمُحْصَنَاتِ الْمُؤْمِنَاتِ فَمِنْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ مِنْ فَتَيَاتِكُمُ الْمُؤْمِنَاتِ ۚ وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِإِيمَانِكُمْ ۚ بَعْضُكُمْ مِنْ بَعْضٍ ۚ فَانْكِحُوهُنَّ بِإِذْنِ أَهْلِهِنَّ وَآتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ مُحْصَنَاتٍ غَيْرَ مُسَافِحَاتٍ وَلَا مُتَّخِذَاتِ أَخْدَانٍ ۚ فَإِذَا أُحْصِنَّ فَإِنْ أَتَيْنَ بِفَاحِشَةٍ فَعَلَيْهِنَّ نِصْفُ مَا عَلَى الْمُحْصَنَاتِ مِنَ الْعَذَابِ ۚ ذَٰلِكَ لِمَنْ خَشِيَ الْعَنَتَ مِنْكُمْ ۚ وَأَنْ تَصْبِرُوا خَيْرٌ لَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Artinya : “Dan sesiapa di antara kamu yang tidak mempunyai kemampuan yang cukup untuk berkahwin dengan perempuan-perempuan yang baik-baik (yang merdeka, yang terpelihara kehormatannya) lagi beriman, maka bolehlah kamu berkahwin dengan hamba-hamba perempuan yang beriman yang kamu miliki. Dan Allah lebih mengetahui akan iman kamu; kamu masing-masing (suami yang merdeka dan isteri dari hamba – abdi itu) adalah berasal sama (dari Adam, dan seugama pula). Oleh itu berkahwinlah dengan mereka dengan izin walinya serta berikanlah maskahwinnya menurut yang patut. Mereka (hamba-hamba perempuan yang akan dijadikan isteri, hendaklah) yang sopan bukan perempuan-perempuan lacur, dan bukan pula yang mengambil lelaki sebagai teman simpanan. Kemudian setelah mereka (hamba-hamba perempuan itu) berkahwin, lalu mereka melakukan perbuatan keji (zina), maka mereka dikenakan separuh dari (hukuman) seksa yang ditetapkan ke atas perempuan-perempuan yang merdeka. (Hukum perkahwinan) yang demikian (yang membolehkan seseorang berkahwin dengan hamba-hamba perempuan) itu ialah bagi orang-orang yang bimbang melakukan zina di antara kamu; dan sabarnya kamu (tidak berkahwin dengan hamba-hamba perempuan) itu adalah lebih baik bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”

 

Dari ayat 25 ini kita bisa pahami lemahnya hujjah mereka menggunakan ayat sebelumnya sebagai dalil kehalalan mut’ah. Allah s.w.t. memerintahkan bagi sesiapa yang tidak memiliki kemampuan yang cukup untuk berkahwin dengan perempuan merdeka maka boleh dengan hamba perempuan. Jika kita perbandingkan antara mut;ah dan berkahwin dengan hamba perempuan, maka tentu mut’ah jauh lebih banyak menjanjikan keringanan, dan bagaimanapun menikah dengan perempuan merdeka jauh lebih baik daripada berkahwin dengan hamba. Lalu bila telah disebutkan mut’ah sebelumnya dengan segala keringanan yang ada, untuk apa lagi disebutkan hukum berkahwin dengan hamba? Bila kita mau cermati ayat 25 ini adalah sebagai jalan keluar, dan tentu aneh bila jalan keluar lebih sulit untuk dilewati dibandingkan jalan biasa.

 

Telah berlalu penjelasan saya, bahwa ayat tersebut sama sekali tidak menjelaskan tentang mut’ah. Sebenarnya tidak ada satupun ayat dalam Al-qur’an menjelaskan tentang Mut’ah. Memang, mut’ah pernah dihalalkan, namun dalilnya bukan dari Al-qur’an akan tetapi Hadist, dan pada akhirnya diharamkan untuk selamanya.

 

Dalam ayat 24 disebutkan مُحْصِنِينَ غَيْرَ مُسَافِحِينَ   , Kata muhsinin dalam ayat tersebut jika dilihat dari sisi gramatikal arab sebagai “hal” (keterangan keadaan) atau boleh juga sebagai “maf’ul li ajlih” (keterangan sebab), jadi Ihshon dalam hali ini menjadi syarat, jika Ihshon dapat diperoleh dari mut’ah maka mut’ah masuk kedalam kandungan ayat.

 

inilah yang menjadi qorinah (petunjuk) jelas, bahwa ayat tersebut bukanlah dimaksudkan untuk mut’ah. Seorang yang telah berkahwin akan dikatakan sebagai muhson/muhsonah dan apabila melakukan perzinahan maka dia dikatakan sebagai “zani muhson” dan berhak menerima rajam, tetapi seorang yang tidak berkahwin walaupun memiliki pasangan mut’ah apabila berzina maka dia tidak dirajam. Inilah yang dijelaskan dalam kitab Al kafi, karya Al kulayni, juz.7.

 “Abu Ali Al as’ariy dari Muhammad bin Abdul jabir dari shofwan dari ishaq bin ‘Ammar berkata : aku bertanya kepada Abu Ibrahim a.s. tentang seorang laki-laki bila dia berzina sedang dia memiliki perempuan hamba sahaya yang dapat dia “campuri”, apakah hamba sahaya tersebut menjadikannya (laki-laki) muhson[1]?. Abu Ibrahim berkata : ya, karena dia sudah memiliki sesuatu yang dapat mencukupi(syahwat)nya dari zina. Aku berkata : apabila dia memiliki perempuan hamba sahaya tapi dia mengaku tidak mencampurinya?. Abu Ibrahim menjawab : (alasan yang) tidak dipercaya ; aku berkata : apabila dia memiliki pasangan mut’ah, apakah perempuan pasangan mut’ahnya itu menjadikan (dia laki-laki) muhson?, Abu Ibrahim berkata : tidak, seorang laki-laki dikatakan muhson apabila memiliki hubungan yang daim (tetap)”.

”Dari Ali dari Muhammad bin Isa dari Yunus dari Ishak bin Ammar berkata : aku berkata kepada Abu Ibrahim a.s. : seorang laki-laki yang memilki perempuan hamba sahaya apakah menjadikannya Muhson? Beliau berkata : ya, sesungguhnya seseorang menjadi muhson bila memilki sesuatu yang mencukupinya[2]. Aku berkata : dan perempuan yang mut’ah (apakah demikian)? Beliau berkata : tidak, sesungguhnya muhson itu diperoleh dari hubungan yang daim (tetap). Aku berkata : (bagaimana) bila laki-laki tersebut mengaku tidak pernah mencampuri hamba sahayanya?. Abu Ibrahim berkata : tidak dipercaya, laki-laki tersebut tetap dikatakan muhson karena dia memilikinya”.

 

As syaikh Al majlisiy dalam kitabnya Mir’atul ‘Uquul, juz.23 menilai kedua riwayat tersebut diatas (riwayat pertama dan keenam) muwattsaq (terpercaya).

 

Lalu bagaimana bisa mereka mengatakan bahwa ayat ini menyatakan tentang kehalalan mut’ah, padahal pelaku mut’ah tidak dikatakan muhson/muhsonah? Hal ini tentu bertentangan dengan kandungan ayat itu sendiri.

 

Mereka (syi’ah) mengatakan :

 

Assifah maksudnya adalah perbuatan zina, dalam ayat tersebut bersambung dengan Ihshon, hal ini menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan Ihshon dalam ayat ini adalah Ta’afuf[3], bukan Ihshon yang menetapkan kepada hukum rajam. Dan boleh saja seorang melakukan mut’ah atas dasar Ta’affuf.

Jawab :

 

Bukankah telah disebutkan dalam kitab Al kafi, juz 7, riwayat Abu Ali l asy’ariy. Kita dapat ambil pembelajaran dari riwayat tersebut bahwa :

  Seorang laki-laki yang memilki istri (dari nikah daim) atau perempuan hamba sahaya dikatakan sebagai muhson karena telah memiliki sesutatu yang mencukupinya dalam memenuhi syahwatnya sehingga terjauh dari perbuatan zina. Dan perempuan mut’ah tidak dianggap demikian. Ihshon hanya diperoleh dari suatu ikatan yang daim.

 

Jelas bahwa mut’ah tidak menjadikan sesorang dianggap muhson karena tidak memilki sesuatu yang mencukupi syahwatnya, jadi tidak berdasar pernyataan bahwa Iffah diperoleh dari mut’ah.

 

Masih dalam kitab dan bab yang sama (Al kafi, juz 7) :

 

 

[Riwayat ke-empat] “Ali bin Ibrahim dari Muhammad bin Isa bin Abiid dari Yunus dari Hariiz berkata : Aku bertanya kepada Abu Abdillah a.s. tentang (siapakah yang dikatakan) Muhson, berkata Abu Abdillah a.s. : dialah seorang yang berzina sedang dia memiliki sesuatu (suami/isteri) yang mencukupi(syahwat)nya.”

Al majlisiy dalam kitabnya miraat uqul menyatakan riwayat diatas Sahih.

Semakin terang dengan riwayat diatas bahwa mut’ah tidak menghasilkan Iffah pada seseorang. Wallahu a’lam.

[1] “muhson/muhsonah” maksudnya laki-laki/perempuan yang berhak dirajam bila berzina.

[2] Maksudnya : memiliki isteri dari nikah daim atau perempuan hamba sahaya.

[3] Maksudnya : menjaga kehormatan dengan menjauhkan diri dari segala hal yang tidak halal dan tidak baik, seperti zina. Menjawab Syubhat Syiah Berkenaan Mutaah | aswj-rg.com | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *